Penganiaya pembunuhan Komandan Brigade Persis pakai kaos banteng, Ini kata PDIP

Penganiaya pembunuhan Komandan Brigade Persis pakai kaos banteng, Ini kata PDIP
Penganiaya pembunuhan Komandan Brigade Persis pakai kaos banteng, Ini kata PDIP

Kabarsatu- AS (45), pelaku penganiayaan Komandan Brigade PP Persis, H.R Prawoto mengenakan pakaian berlogo banteng saat menganiaya korban. Ketua DPC PDIP Kota Bandung Isa Subagdja mengatakan bahwa pelaku bukan kader ataupun simpatisan PDIP.

"Kita menyatakan bahwa yang bersangkutan ini bukan kader PDI. Dia juga bukan simpatisan kami. Kebetulan saya menjadi anggota dewan dari Dapil 6 di daerah yang bersangkutan, setelah dicek tidak ada kader ataupun simpatisan atas nama tersebut," ujar Isa kepada awak media di Mapolrestabes Bandung, Jumat (2/2).

Terlebih kata Isa, dari hasil pemeriksaan dokter pelaku diketahui mengalami gangguan kepribadian. Hal ini diperkuat saat dirinya melihat langsung pelaku. Isa memastikan bahwa AS bukan kader PDIP.

"Karena kewarasannya besok lusa bisa menggunakan baju yang mana saja yang dia temukan. Kalau kita lihat juga bajunya sudah robek," katanya.

Isa mengaku ingin mengklarifikasi hal tersebut. Dia tidak ingin kejadian ini mengganggu ketenangan jelang gelaran Pilkada serentak yang akan digelar pada tahun ini.

"Kami harus menyampaikan hal ini ke publik agar peristiwa ini melebar ke hal-hal yang lain. Apalagi ini jangan sampai mengganggu ketenangan jelang pilkada," ucap pria yang juga menjabat sebagai Ketua DPRD Kota Bandung ini.

Isa pun menyerahkan kasus ini kepada pihak kepolisian. Menurut dia, pelaku harus dihukum sesuai dengan aturan yang berlaku di NKRI.

"Kita serahkan pelaku ini diproses secara profesional oleh kepolisian untuk mendapatkan hukum sesuai yang berlaku," ungkapnya.

Peristiwa penganiayaan ini berawal saat pelaku tengah mencoba mencongkel rumah kediaman Prawoto yang berada di kawasan Cigondewah. Prawoto kemudian keluar rumah untuk mengecek. Melihat rumahnya dicongkel, Prawoto kemudian menanyakan kepada pelaku maksud dari tindakannya tersebut. Namun pelaku malah menyerang korban.

Saat Prawoto mencoba melarikan diri, pelaku mengejar korban sambil membawa potongan pipa besi. Pada saat korban dikejar dan terjatuh, pelaku memukuli korban beberapa kali yang mengakibatkan korban mengalami luka patah tangan kiri dan luka terbuka pada kepala.

Usai menganiaya korban, pelaku kemudian melarikan diri, sementara korban yang saat itu tergeletak langsung dibawa warga ke Rumah Sakit Santosa, Kota Bandung. Sempat mendapatkan perawatan intensif, nyawa korban tidak bisa tertolong hingga mengembuskan napas terakhirnya sekitar pukul 16.00 WIB Kamis (1/2) lalu. Peristiwa terjadi di Blok Kasur RT 001 RW 005, Kelurahan Cigondewah Kidul, Kecamatan Bandung Kulon, Kota Bandung. (aya/mer)

sumber:merdeka.com
Sign out
Baca Juga ×
Diberdayakan oleh Blogger.