Tokoh Hindu Intoleran Ini Pernah Fitnah Islam Sebagai Penyebar Virus HIV di Bali

Tokoh Hindu Intoleran Ini Pernah Fitnah Islam Sebagai Penyebar Virus HIV di Bali
Tokoh Hindu Intoleran Ini Pernah Fitnah Islam Sebagai Penyebar Virus HIV di Bali

Kabarsatu- Seperti dikutip dari voa-islam.com(SI ONLINE) - Menjelang hari raya Idul Adha pekan lalu, seorang tokoh Hindu Bali, Dr Shri I Gusti Ngurah Arya Wedakarna MWS III, mengimbau supaya umat Islam di Bali tidak memotong sapi sebagai hewan kurban. Alasannya sapi adalah hewan yang disucikan kaum Hindu.

”Dalam rangka Idul Adha 2012 nanti, saya menghimbau semeton (saudara, red) Islam agar tidak menyembelih sapi sebagai kurban. Mungkin bisa diganti dengan dengan hewan lainnya. Ini penting, karena di Bali, Sapi adalah hewan yang disucikan, dan juga dipercaya sebagai kendaraan Dewa Siwa. Dan mayoritas orang Bali adalah penganut Siwaisme," kata President The Hindu Center Of Indonesia  seperti dikutip Tribunnews.com, Rabu (24/10/2012).

Rupanya, Rektor Universitas Mahendradatta Bali ini, bukan kali ini saja membuat pernyataan yang menyakiti umat Islam. Menurut seorang Muslim Bali yang mengirimkan sebuah artikel yang ditulis Arya Wedakarna kepada Suara Islam Online, lelaki yang juga President World Hindu Youth Organisation (WHYO) ini telah seringkali melecehkan Islam.

Salah satu contohnya, dalam artikelnya berjudul "HIV/AIDS, Jihad Model Baru di Bali?", yang dimuat tabloid TOKOH edisi edisi 9-15 januari 2012, pria berusia 32 tahin ini terang-terangan menuduh orang-orang Islam sebagai Pekerja Seks Komersial (PSK) di Bali dan melalui merekalah virus HIV/AIDS disebarkan untuk menghancurkan generasi muda Hindu Bali.

"Tentu cafe liar ini dilengkapi dengan SDM para pekerja seks komersial (PSK) yang saya yakini (lagi) didominasi oleh perempuan non-Hindu dan pendatang luar Bali," tulisnya di paragraf kedua artikel itu.

Meski tidak tegas menyebut para PSK itu adalah perempuan-perempuan Islam, tetapi pernyataan Ketua DPD PNI Marhaenisme Bali itu dipertegas lagi dalam tulisannya di paragraf empat. Arya Wedakarna tegas memfitnah Islam bahwa gerakan penyebaran HIV/AIDS adalah jihad tersembunyi yang dilakukan kelompok kecil fundamentalis Islam.

"Dan kini, saya dituntut makin percaya, ternyata gerakan penyebaran HIV/AIDS ini adalah gerakan jihad tersembunyi yang dilakukan oleh kelompok kecil fundamentalis Islam yang sama-sama menjadi sponsor Bom Bali I dan Bom Bali II," tulisnya.

"Kenapa? Menurut mereka, Bali tidak akan pernah bisa hancur karena Bom, ini di buktikan Bom bali I dan Bom Bali II Tidak mampu menghancurkan kekuatan taksu Bali. Bali sebagai pulau Hindu yang disayangi Dunia," lanjutnya.

Cacian dan fitnah murahan Arya Wedakarna tak berhenti sampai disitu, ia bahkan menuding berdirinya warung-warung pecel lele, nasi pedas, tukang cukur, sertifikasi halal bagi hotel dan restoran di Bali adalah upaya untuk menghancurkan Bali.

"Tetapi, kini ada senjata model baru untuk menghancurkan Bali yakni gerakan ekonomi seperti gerakan pecel lele, nasi tempong, nasi pedas, tukang cukur, gerakan labelisasi Halal di setiap Hotel dan restoran di bali (saya akan bahas di setiap tulisan berikutnya)," tulisnya.

Arya Wedakarna menjelaskan bahwa dalam hal penyebaran HIV/AIDS, diduga orang-orang Bali, anak-anak muda Bali ketika mereka datang ke cafe, maka PSK tidak menyarankan untuk memakai kondom, tapi sebaliknya jika kaum pendatang yang memanfaatkan PSK, maka sangat disarankan memakai Kondom.

"Mungkin gadis PSK itu sudah di cuci otaknya, agar Bali ini 10 tahun ke depan banyak suami-suami, anak-anak muda yang mati nelangsa karena HIV/AIDS," tandasnya.

Sebelumnya, di paragraf yang sama ia juga menuduh program Keluarga Berencana (KB) yang digallakn pemerintah merupakan cara untuk mengurangi populasi warga Hindu. Karena kebodohannya, dia menyebut ada umat agama lain boleh berpoligami hingga lima orang. Entah agama mana yang dia fitnah.

"Belum lagi aksi pemerintah dan program KB-nya yang sukses mengurangi jumlah Krama Hindu dengan paksaan selalu punya anak dua (yang di satu sisi umat lain boleh berpoligami dengan istri maksimal lima orang). Tentu hal ini akan merugikan keluarga Hindu yang terlanjur punya dua anak, tapi putranya mati karena AIDS atau rabies," katanya seperti dikutip dari voa-islam

Postingan penghinaan tersebut melalui facebook yang di sebarkan oleh aku bernama G'de Agus Budiana

Tokoh Hindu Intoleran Ini Pernah Fitnah Islam Sebagai Penyebar Virus HIV di Bali


Kini  Arya kembai berulah membuat pelecehan terhadap islam yang diduga sebagai dalang persekusi terhadap salah satu ulama Islam Ustad Abdul Somad dalam safari dakwahnya di Bali.

Ulah Arya yang berulang kali menghina dan melecehkan islam tersebut akhirnya di laporkan kepolisi.

Hari ini kelompok Pusat Hak Asasi Muslim Indonesia (PUSHAMI) melaporkan Anggota DPD Bali, Arya Wedakarna ke Mabes Polri.

Salah seorang dari tim pelapor, Ahmad Ardiansyah mengungkapkan pelaporan Arya Wedakarna ini atas dugaab Tindak Pidana Penodaa Agama pasal 156, dan 156a. Dengan salah satu bukti Putusan Badan kehormatan DPD RI.

"Jadi terkait penolak Ustaz Abdul Somad suda kita laporkan kmarin. Hari ini khusus melaporkan sdr. Arya Wedakarena ke Polisi," ungkapnya kepada Republika.co.id, Rabu (13/12).

Laporan atas nama Arya Wedakarna ke polisi dilakukan Rabu (13/12) siang. Pelapor atas nama Ismar Syafrudin sebagai masyarakat yang melapor di dampingi advokat dari PUSHAMI bersama Tim Advokasi Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama.

Pihak Badan Kehprmatan DPD RI sebelumnya telah membuat keputusan memberhentikan sementara terhadap Arya Wedakarma. Wedakarna dianggap sebagai tokoh penting dari penolak kedatangan UAS dan aksi intimidasi terhadapnya saat di hotel tempat UAS menginap.(aya/voa-islam/republika)
Sign out
Baca Juga ×
Diberdayakan oleh Blogger.