Lonjakan Akun Medsos Palsu Anti-Muslim Meningkat Tajam

Lonjakan Akun Medsos Palsu Anti-Muslim Meningkat Tajam
Lonjakan Akun Medsos Palsu Anti-Muslim Meningkat Tajam

Jaringan global aktivis antimuslim menggunakan Twitter, untuk membuat berita palsu dan manipulasi gambar. Tujuannya, guna memengaruhi wacana politik.

Banyak yang telah mencatat pertumbuhan signifikan dalam tautan di media sosial tersebut. Periset dari organisasi anti-rasis Hope Not Hate menemukan, bahwa dampak tweet dari satu aktivis AS yang kontroversial.

Periset juga memantau sampel akun Twitter antimuslim yang populer di Inggris dan Amerika Serikat antara bulan Maret dan November tahun ini, dan menemukan bahwa rata-rata ada pertumbuhan pengikut sebesar 117 persen.

Pamela Geller, yang digambarkan oleh para kritikus sebagai tokoh organisasi islamofobia, menghasilkan laporan yang melipatgandakan pengikut menjadi lebih dari dua juta orang setiap bulan antara Juli dan Oktober. Gates dari blog kontra-jihadis Wina, yang digambarkan oleh para kritikus sebagai manual pelatihan untuk paramiliter anti-Muslim, juga melipatduakan pengunjung per bulan selama periode yang sama.

Patrik Hermansson, peneliti untuk Hope not Hate, mengatakan, pertumbuhan akun Twitter dan situs web yang menyebarkan kebencian anti-Muslim sangat memprihatinkan.

Dalam area kunci kepentingan umum semacam itu, ini merupakan indikasi meningkatnya minat terhadap pandangan-pandangan ini dan, karena setiap akun atau situs tumbuh, lebih banyak orang terpapar dengan pandangan anti-Muslim yang berprasangka buruk," ujarnya seperti dilansir dari laman, The Guardian.

Studi ini juga menggambarkan bagaimana serangan teror di Inggris telah dieksploitasi oleh aktivis antimuslim melalui media sosial, dengan beberapa akun Twitter antimuslim terkemuka di Inggris memperoleh sejumlah besar pengikut setelah kejadian tersebut.

Selama beberapa jam dan beberapa hari setelah serangan Manchester, Tommy Robinson, mantan pemimpin Liga Pertahanan Inggris (EDL), memperoleh 40.042 pengikut, meningkat 17 persen, dengan mayoritas - 29.396 berada dalam 48 jam setelah serangan tersebut. Robinson memperoleh 22.365 setelah serangan Westminster, dia mendapat kenaikan rata-rata mingguan dari 6.422 pengikut dari Maret sampai November 2017.

Akibat serangan London Bridge pada Juni digunakan untuk menggambarkan bagaimana aktivis antimuslim mengambil keuntungan, dengan 32 dari 100 tersangka berbagi paling banyak tentang serangan tersebut yang mengungkapkan sentimen negatif tentang umat Islam.

Studi tersebut mengatakan, bahwa sebuah jaringan forum online dan papan gambar berfungsi sebagai ruang gema untuk memperkuat dan menyebarkan kampanye media sosial antimuslim yang dibuat-buat. Contoh terakhir yang paling terkenal adalah eksploitasi foto seorang wanita Muslim yang berjalan melewati sekelompok orang yang membantu korban serangan Westminster pada Maret 2017.

Gambar tersebut mendapat daya tarik setelah pengguna Twitter bernama @Southlonestar mengklaim bahwa gambar tersebut mengungkapkan ketidakpedulian wanita tersebut terhadap korban yang diobati. Baru-baru ini terungkap bahwa @Southlonestar adalah satu dari 2.700 rekening yang diserahkan ke Komite Intelijen Rumah AS oleh Twitter sebagai akun palsu yang dibuat di Rusia untuk mempengaruhi politik Inggris dan AS.

Citra wanita Muslim-yang sejak saat itu telah berbicara tentang kesusahannya dalam serangan tersebut dan pelecehan yang dideritanya kemudian-kemudian ditumpangkan pada gambar setelah serangan Manchester.

Periset mengklaim dalam laporan mereka bahwa bot dipekerjakan untuk memperkuat pesan Geller di Twitter, mengidentifikasi setidaknya 102 akun yang menunjukkan karakteristik bot, termasuk hanya mengeposkan konten secara eksklusif dengan tautan ke situs web Geller dan disinkronkan dengan sangat, yang berarti mereka mengirimkan konten yang sama di hampir waktu yang sama.(aya/rep)
Sign out
Baca Juga ×
Diberdayakan oleh Blogger.