Aktivis Senior Sri Bintang Ikut Gerakan Bangga Pribumi

 Aktivis Senior Sri Bintang Ikut Gerakan Bangga Pribumi
 Aktivis Senior Sri Bintang Ikut Gerakan Bangga Pribumi

Sri Bintang Pamungkas bergabung dengan aksi Gerakan Bangga Pribumi yang digelar saat Car Free Day, Bundaran HI, Jakarta, Minggu (22/10). Bintang turut mengenakan kaos bertuliskan "Gue Pribumi."

Bintang mengatakan, Gerakan Bangga Pribumi ini merupakan seruan untuk menolak dominasi satu kelompok terhadap kelompok lain. Menurutnya, kelompok minoritas yang kaya raya telah menindas mayoritas pribumi.

"Sebetulnya secara mendalam ini adalah menolak, menolak dominasi satu kelompok terhadap kelompok lain," kata Bintang di sela-sela aksi.

Aksi ini diisi sejumlah orasi dan pembubuhan tanda tangan dukungan dari masyarakat yang beraktivitas di sekitar Jalan Jenderal Sudirman hingga MH Thamrin. Mereka membubuhkan tanda tangan di kain putih yang dibentangkan di pagar proyek MRT.

Bintang mengatakan, istilah pribumi bukan tindakan rasis terhadap kelompok tertentu di Indonesia. Meskipun pada era Orde Baru, istilah pribumi dikampanyekan untuk menindas etnis China, yang dianggap bukan warga asli Indonesia.

Tersangka Makar Sri Bintang Ikut Gerakan Bangga PribumiTersangka kasus dugaan makar Sri Bintang Pamungkas mengikuti Gerakan Bangga Pribumi. (Fery Agus Setyawan)
Menurut dia, istilah pribumi digunakan untuk menggambarkan ketimpangan ekonomi yang terjadi di republik ini. Bintang menyatakan selama masih ada ketimpangan ekonomi, di mana si kaya mendominasi si miskin, istilah 'pribumi' akan selalu ada.

Dia justru menuding kelompok kaya yang kini mendominasi ekonomi Indonesia sedang menggunakan istilah pribumi sebagai bentuk tindakan rasis terhadap kelompok tertentu.

"Tentu saja mereka yang merasa mendominasi, menggunakan senjata rasis itu. Itu pun hal yang biasa. Hal yang jahat selalu ada, kita tinggal bagaimana menolaknya," tuturnya.

Bintang yang sempat ditahan dan kini ditangguhkan menambahkan, dirinya menulis bahwa seratus tahun yang akan datang diskriminasi baru akan hilang di Indonesia. Dengan sendirinya, kata dia, istilah pribumi juga ikut menghilang.

"Yang tertindas itu yang kebetulan, yang mayoritas, yang kebetulan Indonesia asli, ditindas oleh para pendatang, nah ini kan penjajahan. Terus mereka membela dirinya dengan kata kata rasis itu," kata dia.(anya/cnn)
Sign out
Baca Juga ×
Diberdayakan oleh Blogger.