Ratusan Massa Berunjuk Rasa di Berlin, Serukan “Hentikan Genosida di Myanmar!”

Ratusan Massa Berunjuk Rasa di Berlin, Serukan “Hentikan Genosida di Myanmar!”
Ratusan Massa Berunjuk Rasa di Berlin, Serukan “Hentikan Genosida di Myanmar!”


BERLIN, Kabarsatu – Sekelompok massa mengadakan aksi demonstrasi di ibukota Jerman, Berlin pada hari Sabtu (02/09), untuk memprotes insiden serangan mematikan yang baru-baru ini terjadi di Negara Bagian Rakhine, Myanmar.

Massa berkumpul di depan Kedutaan Besar Myanmar di Berlin, kemudian para pengunjuk rasa membawa spanduk-spanduk bertuliskan “Hentikan genosida di Myanmar” dan “Kita semua adalah manusia” dalam bahasa Inggris maupun Jerman, seperti dilansir kantor berita Anadolu.

Aksi solidaritas Muslim Rohingya ini yang diselenggarakan oleh LSM Turki, Komunitas Turki Berlin dan didukung oleh beberapa LSM lainnya di Berlin.

Saat pernyataan pers dibacakan, para pengunjuk rasa menegaskan bahwa Muslim Rohingya di Myanmar hidup di bawah tekanan pemerintah dan dalam kondisi tidak manusiawi.

Menyoroti etnis Rohingya, para pengunjuk rasa menyerukan bantuan kemanusiaan segera untuk umat Muslim yang menderita di sana.

Kekerasan meletus di Negara Rakhine Myanmar pada 25 Agustus ketika pasukan keamanan negara tersebut melancarkan operasi militer terhadap komunitas Muslim Rohingya.

Ini memicu masuknya pengungsi baru ke negara tetangga Bangladesh meskipun negara tersebut menutup perbatasannya untuk para pengungsi Rphongya.

Lebih dari 2.600 rumah Muslim Rohingya telah dibakar di Rakhine di Myanmar Barat pekan lalu, menurut pernyataan pemerintah Sabtu (02/09), dalam salah satu serangan paling mematikan yang melibatkan minoritas Muslim dalam beberapa dasawarsa terakhir.

Sekitar 58.600 Rohingya telah melarikan diri dari kekerasan menuju ke perbatasan Bangladesh dari Myanmar, demikian menurut Badan Pengungsi PBB, UNHCR, saat para pekerja bantuan kemanusiaan di sana berjuang untuk mengatasi persoalan tersebut.

Serangan mematikan terhadap pos-pos perbatasan di negara bagian Rakhine, Myanmar Barat, terjadi pada hari Jumat (25/08), mengakibatkan korban sipil massal, menyebabkan lebih dari 100 orang tewas. Kemudian, laporan media muncul mengatakan bahwa pasukan keamanan Myanmar dilaporkan telah memindahkan ribuan penduduk desa-desa Muslim Rohingya, bahkan membakar rumah-rumah mereka dengan mortir dan senapan mesin.

Ditrik Maungdaw terletak di sepanjang Sungai Naf yang memisahkan Myanmar dan Bangladesh di Rakhine Utara.

Dari hampir 90 korban tewas diantarnya merupakan seorang tentara, 10 petugas polisi, seorang petugas imigrasi dan 77 gerilyawan tewas dalam serangan tersebut dan 15 orang luka-luka, menurut Kantor Penasihat Negara Aung San Suu Kyi dalam sebuah pernyataan. Dua militan ARSA ditangkap. Dikabarkan bahwa beberapa jembatan telah hancur dalam serangan tersebut dan tiga kendaraan polisi terkena ranjau darat.

Seorang pejabat negara bagian Rakhine mengatakan kepada Anadolu bahwa kebijakan jam malam telah diberlakukan di Distrik Maungdaw, menggantikan jam malam parsial yang telah berlangsung bertahun-tahun lamanya.

Setelah penyelidikan sepanjang tahun mengenai situasi di Rakhine, Komisi Penasihat yang dipimpin Kofi Annan menyerukan “tindakan mendesak dan berkelanjutan di sejumlah bidang untuk mencegah kekerasan, menjaga perdamaian, menumbuhkan rekonsiliasi dan menawarkan harapan kepada penduduk yang tertindas.”

Sebuah operasi keamanan yang diluncurkan pada bulan Oktober tahun lalu di Maungdaw, wilayah dimana pnduduk Rohingya menjadi mayoritas. Tak lama kemudian, Operasi militer di Maungdaw menyebabkan PBB merilis laporan mengenai pelanggaran-pelangggaran hak asasi manusia oleh pasukan keamanan Myanmar yang mengindikasikan kejahatan terhadap kemanusiaan.

PBB mendokumentasikan pemerkosaan kelompok massal, pembunuhan, termasuk bayi dan anak-anak, pemukulan dan penghilangan brutal. Perwakilan Rohingya mengatakan sekitar 400 penduduk tewas dalam operasi militer tersebut.[panji/fatur]
Berita Menarik Lainnya:
Sign out
Baca Juga ×
Diberdayakan oleh Blogger.