Tidak ada Kebal Hukum, Pangeran Saudi Diduga Lakukan Aksi Kekerasan Terhadap Warga Ditangkap

Tidak ada Kebal Hukum, Pangeran Saudi Diduga Lakukan Aksi Kekerasan Terhadap Warga Ditangkap


Riyadh, Kabarsatu  -Seorang pangeran Arab Saudi ditangkap karena diduga melakukan kekerasan fisik dan lisan atas beberapa orang, seperti terlihat dalam sebuah rekaman video.

Raja Salman bin Abdulaziz yang langsung memerintahkan penangkapannya setelah menyebarnya video tersebut secara meluas di internet dan menjadi topik populer di kawasan negara-negara Arab.

Situs berita Arab News menyebutkan tersangka pelaku kekerasan adalah Pangeran Saud bin Abdulaziz bin Musaed bin Saud bin Abdulaziz Al Saud.

Rekaman video yang memperlihatkan penangkapan pangeran muda itu juga beredar di internet dan dipuji oleh warga Saudi di internet.

Pangeran muda dengan rambut hitam panjang itu tampak mengenakan kaus berwarna hitam.

Selain memerintahkan penangkapan, Raja Salman juga meminta semua yang terlibat dalam aksi kekerasan atas warga harus ditangkap dan tidak boleh dibebaskan sampai ada keputusan pengadilan Syariah Islam.

Raja salman menegaskan tidak ada yang kebal hukum,tidak ada  hak istimewa di dalam hukum semua yang bersalah wajib dihukum biarpun mereka pangeran sekalipun

Raja menambahkan langkah itu ditempuh untuk mencegah aksi kekerasan dan perlakuan kejam, terlepas dari status seseorang, seperti dilaporkan situs Al Arabiya.

Arab Saudi EPA Raja Salman menambahkan penangkapan ditempuh untuk mencegah aksi kekerasan dan perlakuan kejam, terlepas dari status seseorang.

Rekaman video -yang beredar selama beberapa hari- dilaporkan memperlihatkan juga pistol digunakan untuk memukul dan menakut-nakuti orang. Di baju beberapa korban kekerasan tampak darah.

Penegakan hukum yang cepat dan langsung ini bukan pertama kali ditempuh atas keluarga kerajaan.

Bulan Oktober lalu, Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi mengatakan Pangeran Turki bin Saud bin Turki bin Saud Al-Kabeer dieksekusi di Riyadh setelah dinyatakan bersalah membunuh Adel bin Suleiman bin Abdulkareem Al-Muhaimeed.

Pernyataan Kementerian menyebutkan bahwa pangeran menembak mati Al-Muhaimeed dalam sebuah perkelahian berkelompok.[detik/fatur]
Sign out
Baca Juga ×
Diberdayakan oleh Blogger.